Tafsir Al-Quran, Surat At-Taubah Ayat 80-84

Font Size

Print

SHARE

Tweet it Digg it Google

Ayat ke 80

 

اسْتَغْفِرْ لَهُمْ أَوْ لَا تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ إِنْ تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ سَبْعِينَ مَرَّةً فَلَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَهُمْ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ (80)

 

Artinya:

Kamu memohonkan ampun bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampun bagi mereka (adalah sama saja). Kendatipun kamu memohonkan ampun bagi mereka tujuh puluh kali, namun Allah sekali-kali tidak akan memberi ampunan kepada mereka. Yang demikian itu adalah karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik. (9: 80)

 

Pada penafsiran ayat-ayat sebelumnya telah disebutkan bahwa orang-orang Munafik zaman awal Islam sekalipun pernyataan dan sikap mereka mengganggu kaum Mukminin serta berusaha membunuh Nabi, tapi semua usaha itu tidak berhasil. Ayat ini berbicara kepada Nabi Muhammad Saw dengan mengatakan, hendaknya engkau jangan memikirkan mereka, bahkan jangan pula memintakan ampunan bagi mereka. Karena mereka itu sedemikian fasik dan tenggelam dalam dosa. Mereka telah sampai pada batas kekufuran kepada Allah dan Rasul-Nya, sehingga cara untuk kembali pun sudah tidak ada lagi. Kendatipun engkau seorang Nabi yang diutus sebagai rahmatan lil alamin, dan meski engkau memintakan ampunan bagi mereka sebanyak 70 kali, namun mereka tidak akan bisa diampuni. Seperti suatu penyakit yang sedemikian kronisnya merongrong si penderita, sehingga dokter ahli pun yang dengan upaya maksimalnya tetap tidak berhasil menyelamatkan jiwanya. Akhirnya si penderita itu harus menjemput ajalnya dengan kematian.

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Menghina orang-orang Mukmin dan meremehkan hukum-hukum Islam dapat menyeret manuia ke dalam kekufuran.

2. Allah Swt dan Nabi Muhammad tidak pernah bakhil dalam memberi dan memintakan ampunan kepada mereka. Akan tetapi memang sebagian manusia tidak memiliki potensi untuk mendapatkan ampunan Allah. Karena perbuatan dan dosanya tak terampuni.

 

Ayat ke 81-82

 

فَرِحَ الْمُخَلَّفُونَ بِمَقْعَدِهِمْ خِلَافَ رَسُولِ اللَّهِ وَكَرِهُوا أَنْ يُجَاهِدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَقَالُوا لَا تَنْفِرُوا فِي الْحَرِّ قُلْ نَارُ جَهَنَّمَ أَشَدُّ حَرًّا لَوْ كَانُوا يَفْقَهُونَ (81) فَلْيَضْحَكُوا قَلِيلًا وَلْيَبْكُوا كَثِيرًا جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ (82)

 

Artinya:

Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut perang) itu, merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah, dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah dan mereka berkata: "Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini". Katakanlah: "Api neraka jahannam itu lebih sangat panas(nya)" jika mereka mengetahui. (9: 81)

 

Maka hendaklah mereka tertawa sedikit dan menangis banyak, sebagai pembalasan dari apa yang selalu mereka kerjakan. (9: 82)

 

Setelah keterangan mengenai kemurkaan Allah Swt terhadap orang-orang Munafik dalam ayat sebelumnya, ayat ini menyinggung sebagian ciri-ciri mereka. Dalam ayat ini disebutkan, sewaktu perang Tabuk, orang-orang Munafik tidak hanya absen dalam peperangan tersebut. Karena mereka juga aktif menggembosi kaum Muslimin yang lain agar tidak berpartisipasi dalam peperangan tersebut. Mereka menyebut sejumlah alasan seperti udara panas, jauhnya jarak yang harus ditempuh dan tibanya musim panen. Orang-orang Munafik tidak hanya absen dalam jihad, tetapi mereka juga gembira dapat melarikan diri dari kewajiban perang. Mereka bahkan menyebut tindakan tersebut sebagai tanda kecerdikan dan keahlian Munafikin itu, sehingga jiwa mereka dapat terselamatkan dalam peperangan.

 

Namun Allah Swt dalam menjawab mereka menyatakan, "Jangan bersenang-senang dan bergembira dahulu, karena pada saatnya nanti kalian akan menangis. Meski menurut mereka cucuran air mata itu merupakan siksa, sedang tertawa merupakan pahala. Apakah kalian sudah lupa Hari Kiamat? Dikarenakan udara yang panas kalian dengan begitu saja meninggalkan Rasulullah.

 

Dari dua ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Orang mukmin yang penakut, meski dia tidak pergi ke medan perang, namun hati mereka tetap merasa tidak enak dan menyesal. Karena tidak pergi ke medan perang dan juga tidak memberikan bantuan meski sebatas kemampuan. Berbeda dengan orang-orang Munafik, mereka selalu gembira tidak pergi ke medan perang dan tidak pula memberi bantuan apapun.

2. Ingat kepada hari Kebangkitan membuat manusia selalu bertahan dalam menghadapi berbagai kesulitan dunia, sehingga mereka berusaha mensejajarkan antara tertawa dan menangis.

 

Ayat ke 83

 

فَإِنْ رَجَعَكَ اللَّهُ إِلَى طَائِفَةٍ مِنْهُمْ فَاسْتَأْذَنُوكَ لِلْخُرُوجِ فَقُلْ لَنْ تَخْرُجُوا مَعِيَ أَبَدًا وَلَنْ تُقَاتِلُوا مَعِيَ عَدُوًّا إِنَّكُمْ رَضِيتُمْ بِالْقُعُودِ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَاقْعُدُوا مَعَ الْخَالِفِينَ (83)

 

Artinya:

Maka jika Allah mengembalikanmu kepada suatu golongan dari mereka, kemudian mereka minta izin kepadamu untuk keluar (pergi berperang), maka Katakanlah: "Kamu tidak boleh keluar bersamaku selama-lamanya dan tidak boleh memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kamu telah rela tidak pergi berperang kali yang pertama. Karena itu duduklah bersama orang-orang yang tidak ikut berperang". (9: 83)

 

Termasuk dari salah satu tanda orang-orang Munafik ialah selalu ingin menjadikan pendapatnya sebagai sentral. Padahal Nabi Muhammad Saw menandaskan bahwa semua gerakan mereka adalah dalam rangka melarikan diri. Karena itu sewaktu segala sesuatunya telah terungkap, mereka mengusulkan perang lainnya kepada Nabi. Yaitu mereka meminta kepada Nabi Saw agar bergerak pada front ini. Padahal semestinya mereka harus tunduk kepada perintah Nabi, akan tetapi mereka malah berusaha agar Nabi mengikuti keinginan keinginan mereka.

 

Yang menarik justru al-Quran mengatakan, "Sekalipun Nabi mau mendengarkan pernyataan dan keinginan mereka, bahkan siap bergerak di barisan musuh, namun orang munafik itu masih saja akan mengetengahkan alasan dan justifikasi lain. Hal itu dilakukan agar mereka bisa melarikan diri dan tidak ikut bersama beliau. Yang mereka katakan itu hanyalah tipu daya dan sekali-kali bukan kesiapan yang sesungguhnya. Karena itulah Nabi berkata kepada mereka, "Kalian bukanlah orang yang berani berperang, karena itu kalian jangan mengajukan usul semacam ini. Pergilah kalian dan tinggallah di rumah saja sebagaimana para orang tua yang uzur, mereka yang sedang sakit, dan orang-orang yang tidak mampu pergi ke medan perang".

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Kita harus berhati-hati terhadap para mantan pelarian tempo hari, juga terhadap orang-orang yang seakan menyusul mereka sesuatu hari ini. Karena sesungguhnya mereka tidak memiliki iman dan mereka hanya bisa berbicara saja.

2. Kita akan selalu menyambut dan menerima orang yang benar-benar mau bertaubat. Tetapi kita tidak akan tertipu dengan ulah orang-orang yang berbuat riya, atau mereka yang selalu menampakkan perbuatannya hanya untuk mendapatkan pujian orang lain. Karena yang demikian ini merupakan ciri dan tanda orang-orang Munafik.

 

Ayat ke 84

 

وَلَا تُصَلِّ عَلَى أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلَا تَقُمْ عَلَى قَبْرِهِ إِنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَاتُوا وَهُمْ فَاسِقُونَ (84)

 

Artinya:

Dan janganlah kamu sekali-kali menyembahyangkan (jenazah) seorang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam keadaan fasik. (9: 84)

 

Sepak terjang Rasulullah Saw dalam upacara menghantarkan jenazah dan pengebumian orang-orang Islam yang meninggal dunia, yaitu beliau mendoakan mereka dan menshalatkan jenazah mereka. Akan tetapi Allah Swt dalam ayat ini berfirman dan mengingatkan kepada Nabi-Nya agar tidak perlu hadir untuk menshalatkan jenazah-jenazah orang munafik. Beliau bahkan diingatkan supaya tidak menghormati mereka, karena mereka telah mati dalam keadaan tidak terhormat dan fasik.

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Salah satu cara untuk berperang dan bersikap tegas terhadap orang-orang Munafik, yaitu perlawanan pasip dengan memboikot mereka dalam masyarakat.

2. Shalat jenazah dan ziarah kubur orang-orang Mukmin merupakan perbuatan yang baik dan terpuji, yang sekaligus mengindikasikan mulia dan dihormatinya orang mumin itu sekalipun dia telah meninggal dunia. (IRIB Indonesia)

Tags:

Comments

Name
Mail Address
Description