Tafsir Al-Quran, Surat At-Taubah Ayat 104-107

Font Size

Print

SHARE

Tweet it Digg it Google

Ayat ke 104

 

أَلَمْ يَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ هُوَ يَقْبَلُ التَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِ وَيَأْخُذُ الصَّدَقَاتِ وَأَنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ (104)

 

Artinya:

Tidaklah mereka mengetahui, bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang? (9: 104)

 

Menyusul perintah Allah dalam ayat sebelumnya tentang zakat, ayat di atas menyinggung bahwa, kendati Rasulullah Saw yang mengambil zakat kalian dan membagi-bagikannya kepada kaum fakir miskin, pada hakikatnya yang menerima zakat kalian adalah Allah Swt dan Rasulullah Saw hanya melakukan perintah Allah untuk mengumpulkan zakat kalian.

 

Dalam sejumlah riwayat disebutkan bahwa sebelum sedekah atau zakat itu sampai ke tangan kaum fakir miskin, telah terlebih dahulu diterima oleh Allah Swt. Jelas bahwa barangsiapa yang menentang perintah Allah ini dan perintah-perintah-Nya yang lain, maka mereka harus bertaubat dan tidak ada satu pihakpun yang dapat mengabulkan taubat mereka kecuali Allah Swt.

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Dalam bertaubat kepada Allah, manusia tidak cukup dengan sekedar menyatakan penyesalan, akan tetapi harus dibarengi dengan bukti nyata penyesalan mereka dengan penebusan dosa dan melakukan mengintrospeksi diri.

2. Zakat bukanlah sejenis pajak dalam agama, karena yang menerima zakat adalah Allah yang sama sekali tidak memerlukan sesuatu apapun.

 

Ayat ke 105

 

وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ وَرَسُولُهُ وَالْمُؤْمِنُونَ وَسَتُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ (105)

 

Artinya:

Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan. (9: 105)

 

Ayat ini merupakan ancaman bagi para Munafikin dan penentang perintah Allah Swt bahwa, "Janganlah pernah kalian menyangka kalian dapat menyembunyikan seluruh perbuatan kalian dari pantauan Allah dan Rasul-Nya serta kaum Mukminin. Karena dalam waktu dekat perbuatan cela kalian akan terungkap, di dunia ini. Selain itu, pada Hari kiamat kelak kalian akan berurusan dengan Allah Swt yang mengetahui batin dan seluruh perbuatan yang kalian lakukan secara sembunyi-sembunyi.

 

Berdasarkan riwayat yang ada, pengetahuan Rasulullah terhadap amal perbuatan umatnya tidak terbatas pada masa hidup beliau saja, melainkan saat ini pun beliau tengah memantau amal perbuatan umatnya. Begitu pula dengan orang-orang mukmin, berikhlas, serta para wali Allah yang suci dan maksum juga memiliki kemampuan yang sama, bahkan setelah mereka meninggal, dengan izin Allah Swt, mereka dapat mengetahui amal perbuatan manusia.

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Mengingat seluruh amal perbuatan kita senantiasa di awasi Allah Swt, langkah terbaik adalah menjauhkan diri dari dosa dan menjaga jiwa dan takwa kita.

2. Semakin banyak jumlah orang mengawasi amal perbuatan seseorang semakin besar pula rasa malunya, apalagi jika yang mengawas amal perbuatannya adalah Allah, Rasulullah dan para wali Allah.

 

Ayat ke 106

 

وَآَخَرُونَ مُرْجَوْنَ لِأَمْرِ اللَّهِ إِمَّا يُعَذِّبُهُمْ وَإِمَّا يَتُوبُ عَلَيْهِمْ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ (106)

 

Artinya:

Dan ada (pula) orang-orang lain yang ditangguhkan sampai ada keputusan Allah; adakalanya Allah akan mengazab mereka dan adakalanya Allah akan menerima taubat mereka. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (9: 106)

 

Setelah diketahui bersama berbagai kriteria sebagian kelompok orang-orang Munafik pada ayat-ayat sebelumnya, pada ayat ini kita akan membahas kriteria kelompok lain dari orang-orang Munafik. Dalam ayat tadi disebutkan bahwa, berbeda dengan mereka yang selalu mempertahankan kemunafikannya, dan mereka yang telah bertaubat dan menyesali perbuatannya, ada kelompok yang tidak enggan melakukan penyimpangan. Namun pada saat yang sama mereka juga enggan bertaubat. Nasib kelompok tersebut ada di tangan Allah Swt, apakah Allah akan menyiksa atau mengampuni mereka.

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Hanya Allah Swt yang berhak memberikan ganjaran atau pengampunan kepada para pendosa, dan tidak ada yang dapat mencampuri keputusan Allah.

2. Kemurkaan dan atau kasih sayang Allah berdasarkan pada ilmu dan hikmah Allah, dan sekali-kali bukan karena balas dendam atau mencari kepuasan.

 

Ayat ke 107

 

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مَسْجِدًا ضِرَارًا وَكُفْرًا وَتَفْرِيقًا بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَإِرْصَادًا لِمَنْ حَارَبَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ مِنْ قَبْلُ وَلَيَحْلِفُنَّ إِنْ أَرَدْنَا إِلَّا الْحُسْنَى وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ (107)

 

Artinya:

Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. Mereka Sesungguhnya bersumpah: "Kami tidak menghendaki selain kebaikan". Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam sumpahnya). (9: 107)

 

Ayat ini menyinggung kisah masjid Dhirar, yang ringkasannya sebagai berikut, "Orang-orang Munafik dengan alasan membantu orang-orang yang tidak mampu dan sakit, mereka membangun masjid di depan masjid Quba. Masjid tersebut dibangun dengan maksud agar mereka bisa berkumpul dan mengubah masjid tersebut sebagai pangkalan mereka. Menjelang terjadinya perang Tabuk orang-orang Munafikin meminta Rasulullah Saw meresmikan masjid tersebut dengan shalat di dalamnya.

 

Akan tetapi Allah Swt menurunkan ayat-Nya yang berisi pemberitahuan untuk Rasulullah tentang niat busuk kaum Munafikin, bahwa masjid itu dibangun bukan untuk tujuan beribadah, akan tetapi untuk dijadikan sebagai pangkalan dalam melakukan konspirasi dan perpecahan di antara kaum Muslimin. Oleh karena itu, Rasulullah memerintahkan para sahabat beliau untuk menghancurkan masjid tersebut, dan kemudian tempat itu dijadikan tempat pembuangan sampah.

 

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:‎

1. Orang-orang Munafik dan musuh-musuh Islam menggunakan masjid dan sebagai tempat untuk menghancurkan agama Islam. Oleh karena itu kita harus mewaspadai seruan yang mengatasnamakan Islam.

2. Upaya penghancuran persatuan masyarakat Islam dan perpecahan dalam barisan kaum Muslimin, termasuk kekufuran kepada Allah, meskipun masjid sebagai faktor perpecahan tersebut. (IRIB Indonesia)

Tags:

Comments

Name
Mail Address
Description